Beranda » Melayu English » Mustafa Al Kadhimi dan Harapan.Rakyat Irak

Selasa, 01 September 2020 - 20:46:09 WIB
Mustafa Al Kadhimi dan Harapan.Rakyat Irak
Diposting oleh : MelayuToday.com
Kategori: Melayu English - Dibaca: 116 kali
Mustafa Al Khadimi dan Harapan Masyarakat Iraq
 
Oleh: Dr. Masud HMN*)
 
Barra dan Hurra adalah pernyataan serius dan menarik untuk dimengerti, Khususnya dalam konteks harapan masyarakat Iraq dari Amerika. DI sisi yang lain Iraq mengalami krisis finansial, militer, dan masalah Daesh. Singkatnya, barra memiliki arti pergi dan hurra memiliki arti gratis, pertanyaannya adalah siapa yang akan pergi dan siapa yang akan memberikan Iraq secara gratis.
 
Seperti yang diberitakan oleh media timur tengah, pemerintah Iraq di bawah kepemimpinan Mustafa Al-Khadimi berjalan dua belah dan kabinetnya masih belum sempurna, terdapat krisis finansial, masalah Daesh, epidemi, dan terdapat revolusi di jembatan Baghdad.
 
Khadimi memiliki harapan yang tinggi dari Amerika dan bahkan lebih tinggi dari masyarakat Iraq, yang sejauh ini dinyatakan dikeduanya gagal (Arab News Daily, 5 Juli 2020). Sebagaimana yang diketahui, Sekretaris US Mike Pompeo mengungkapkan kekhawatirannya kepada perdana mentri baru Iraq pada bulan Mei lalu dan berjanji untuk mendukungnya guna menyampaikan agendanya yang jelas demi masyarakat Iraq.
 
Al-khadimi akan mengunjungi Amerika Serikat bulan ini untuk melanjutkan dialog strategi antara dua negara. Hal ini sangat jelas Alkhadimi membutuhkan Washington untuk melanjutkan dukungan finansial kepada Iraq dan melanjutkan penyediaan pelatihan dan perlengkapan kepada pasukan keamanan Iraq yang telah disepakati.
 
Lalu, para pengunjuk rasa Irak memiliki harapan besar dan mereka skeptis terhadap pemerintah sementara Al-Khadimi dapat mengubah keadaan. Kekuatan sebenarnya terletak pada Dewan Perwakilan, dimana beberapa partai yang terkait dengan Tehran menjadi mayoritas dan memutuskan akan mengadakan pemilihan baru. Ini adalah partai yang sama yang milisinya membunuh pengunjuk rasa dan menyerang misi Baghdad AS untuk memastikan kekalahan abadi Daesh.
 
Namun hal tersebut gagal. Setelah lebih dari 600 orang terbunuh dan puluhan ribu lainnya terluka, menjadi jelas bahwa pemberontakan terus berlanjut, menuntut reformasi radikal dan meneriakkan "Iran barra, Iraq hurra" (Iran keluar, Iraq bebas).
 
Posisi sebelum Al-Kadhimi merupakan perdana menteri sementara Irak karena partai dan milisi yang terkait dengan Iran menerimanya. Dia "berhasil" dalam membentuk pemerintahan dengan dukungan pengganti Qassem Soleimani, Esmail Ghaani, komandan baru Pasukan Quds Korps Pengawal Revolusi Islam, dan Hassan Nasrallah dari Hizbullah Lebanon. Artinya: Iran memiliki kandidat yang disepakati namun dibatasi oleh Dewan Perwakilan yang didominasi oleh partai-partai yang mendukung Republik Islam daripada Irak dan masyarakat Irak.
 
Hal ini menegaskan bahwa Al-Kadhimi adalah wajah yang bisa diterima oleh Barat. Perdana Menertri harus diterima oleh Barat agar Irak mendapatkan bantuan finansial dan membiarkan perdagangannya saat ini dengan Iran tetap berlanjut. Sesungguhnya Iran membutuhkan Irak untuk memiliki hubungan keuangan dengan AS yang dapat dieksploitasi. Pendekatan Iran memiliki keunggulan atas sektor politik, keamanan, dan ekonomi Irak. Tapi AS bisa membuat ini menjadi hal yang menyakitkan bagi Baghdad dan Iran. Untuk menyelamatkan Irak, AS perlu tidak menyukai Baghdad. Perdana Menteri baru memiliki kesempatan untuk keluar dari kendali Iran, tetapi hanya jika dia diberi dukungan yang kuat oleh AS.
 
Nampaknya Washington kehilangan kesabaran dengan Irak. Pemerintahan Trump sedang mencari opsi menjelang pembicaraan kerangka strategis Juli. AS seharusnya tidak melanjutkan hubungan status quo sebelumnya dengan Baghdad, yang terus menetaskan ancaman keberadaan dan membiarkan pasukan AS menghadapi ancaman yang dipilih Baghdad untuk diabaikan atau bahkan tumbuh.
 
Menurut beberapa sumber, Daesh mengeksploitasi situasi saat ini, di mana pemerintah yang tidak populer - yang terikat pada Teheran - difokuskan untuk menumpas gerakan pemuda Syiah. Pasukan keamanannya tidak mau menghadapi milisi yang membunuh pengunjuk rasa dan memindahkan roket dan rudal atas nama Iran ke Suriah untuk mengancam Levant dan Israel.
 
AS bertanya-tanya apakah ia memiliki mitra untuk memastikan kekalahan abadi Daesh dan itu adalah benteng pertahanan melawan Iran. Saat ini, AS perlu menilai sejauh mana pemerintah baru Irak dibatasi dan didominasi oleh partai politik, pemimpin, dan milisi yang terkait dengan Iran. Jika ada langkah nyata menjauh dari dominasi itu, itu harus didukung dan didorong. Jika tidak, AS harus menilai kembali dukungan AS yang berkelanjutan terhadap sistem korup yang beroperasi sebagai jalan pintas bagi dana Amerika dan sumber daya Irak yang sampai ke tangan Republik Islam Iran.
 
Nyanyian para pengunjuk rasa memberi AS dan komunitas internasional kesempatan yang lebih luas untuk mendapatkan hak ini. Penyesalan pemilih dan pemilih yang termotivasi dapat mengubah Irak selamanya. Mayoritas warga Irak berusia di bawah 30 tahun, dan sekarang mayoritas dari mereka sudah muak dengan kebohongan yang mereka berikan dari partai politik yang terkait dengan Teheran. Mereka muak dengan dukungan AS yang terus berlanjut kepada pemerintah yang menindas yang kebetulan melanggar hukumnya sendiri, yaitu Leahy Law dan Global Magnitsky Act.
 
Administrasi Donald Trump harus mendukung seruan rakyat untuk pemilihan awal berdasarkan undang-undang pemilu baru yang tidak dicurangi untuk mendukung partai-partai dan milisi yang terkait dengan Iran. Washington harus menuntut Baghdad untuk mendiskualifikasi para pemimpin dan partai politik yang terlibat dalam pembunuhan pengunjuk rasa Irak dan mereka yang telah mengizinkan milisi Iran untuk membunuh warga Irak dan menyerang pasukan AS dan Irak.
 
Michael Pregent, rekan senior Houdson Institute, Amerika, memandang jumlah pemilih pada pemilu 2018 sekitar 25 persen, mungkin lebih rendah. Jika ada pemilihan baru, dia meyakini akan ada lebih dari 65 persen pemilih dan partai-partai korup yang terkait dengan Teheran akan berada jauh di belakang partai yang mewakili gerakan pemuda di seluruh Irak.
Menurut saya, memang benar rakyat Irak memiliki banyak figur yang dapat mewakili rakyat Irak. Orang-orang ini mewakili semua rakyat Irak yang menginginkan hubungan yang lebih baik dengan AS dan komunitas internasional, dan ingin cengkeraman Iran di Irak dipatahkan. Jika AS terus mendukung status quo di Baghdad, kami akan sekali lagi menemukan cara untuk mengkhianati rakyat Irak.
 
Akhirnya berbasis dengan persahabatan yang baik antara rakyat Indonesia dengan Irak, diharapkanya semuanya akan sukses. Perdana Mustafa Al Khadimi harus membela kepentingan rakyat Irak untuk masa depan yang lebih baik, untuk Irak yang lebih baik untuk kita. Insya Allah.
 
Jakarta, 1 September 2020
 
*) Masud HMN adalah Dosen di Universitas Muhammadiyah  Prof Dr. Hamka (UHAMKA) Jakarta.   Email  masud.riau @gmail.com

BERITA TERKAIT

Home | Headline| Nasional| Megapolitan| Nusantara| Ekonomi| Teknologi| Profil| Lipsus| Hiburan| Sususunan Redaksi
© 2013 www.MelayuToday.com - All rights reserved | Diterbitkan oleh Pusat Kajian Peradaban Melayu (PKPM)